Untitled Document

Sabun

Sabun terbuat dari bahan yang ditemukan di alam seperti minyak nabati (kelapa, sayuran, kelapa sawit, pinus) atau asam yang berasal dari lemak hewani. Deterjen bersifat sintetis (walaupun beberapa bahannya alami).

apa bedanya sabun dan deterjen

Singkatnya, sabun dibuat dengan mencampur lemak dan minyak dengan basa. Sabun merek terkemuka biasanya juga mengandung bahan kimia tambahan baik untuk warna dan aroma dan untuk mendapatkan label "antibakteri" yang keren itu. Namun, bahan utama sabun adalah lemak dan minyak. Anda dapat membuat sabun tangan buatan sendiri dari bahan dasar gliserin bening dan hanya menambahkan minyak esensial dan beberapa bumbu dan rempah-rempah.

Karena sabun bersifat alami, sabun ini dapat terurai secara hayati dan tidak berbahaya bagi lingkungan dibandingkan dengan deterjen biasa. Namun, mineral dalam air bereaksi dengan sabun dan dapat mengubah pakaian menjadi abu-abu dan meninggalkan film atau residu.

Deterjen

Deterjen biasa umumnya dibuat dengan menggabungkan senyawa kimia dalam mixer, kemudian memanaskannya kemudian mengeringkannya dan mengubahnya menjadi deterjen bubuk yang telah banyak digunakan selama bertahun-tahun. Senyawa kimia ini dapat sangat bervariasi termasuk dari Dioksida, Fosfat, dan Surfaktan (beberapa yang biasa digunakan oleh produsen deterjen utama) hingga Garam dan Asam Sitrat.

Deterjen cair biasanya memiliki jumlah besar air yang ditambahkan ke formula mereka setelah mereka dicampur, sehingga bentuknya cair.

Sabun vs. Deterjen

Seperti disebutkan sebelumnya, ada perbedaan kimia antara formula sabun dan formula deterjen. Keuntungan dari deterjen cucian (baik yang tidak beracun atau konvensional, mainstream) dibandingkan sabun adalah bahwa deterjen diformulasikan secara khusus untuk digunakan pada mesin cuci, beberapa bahkan diformulasikan untuk digunakan pada Mesin Cuci HE khusus.

Namun, banyak sabun, menurut definisi, dirancang untuk membersihkan kulit, tangan, atau wajah dan tidak sekuat deterjen. Dan, seperti yang dinyatakan sebelumnya, kelemahan besar dari mencuci dengan sabun adalah bahwa mineral dalam air bereaksi dengan yang ada di sabun, meninggalkan lapisan yang tidak larut. Ini dapat mengubah pakaian menjadi keabu-abuan, dan film ini dapat meninggalkan residu.

Untitled Document

Dengan kata lain, deterjen (karena struktur kimianya) lebih kuat daripada sabun dalam menyingkirkan minyak pada pakaian. Hampir semua pembersih yang digunakan untuk membersihkan rumah Anda adalah deterjen. Dalam rumah Anda pasti sering menemukan deterjen pencuci piring, deterjen cucian, pembersih lantai, pembersih kayu, pembersih kaca, pembersih serba guna, dan lainnya, semua ini merupakan deterjen. Namun, apa yang Anda gunakan untuk mencuci tangan, wajah, rambut, atau bulu hewan peliharaan Anda semuanya adalah sabun.

Sebagai catatan tambahan, sejumlah produk perawatan tangan komersial masih memiliki kata "soap" (yang artinya sabun) pada tempat atau botolnya, meskipun mereka sebenarnya adalah deterjen.

Sangat disarankan untuk melihat dan membaca label pada semua produk pembersih Anda. Tidak hanya penting untuk mengetahui bahan-bahan apa yang terdapat di dalamnya, tetapi juga penting untuk mengetahui fungsi atau tujuan tertentu dari setiap produk pembersih.

Bagaimana Cara Sabun & Deterjen Membersihkan Kotoran?

Deterjen dan sabun digunakan untuk membersihkan karena air murni tidak dapat menyingkirkan kotoran organik berminyak. Sabun membersihkan dengan bertindak sebagai pengemulsi. Pada dasarnya, sabun memungkinkan minyak dan air bercampur sehingga kotoran berminyak dapat dihilangkan selama pembilasan.

Untitled Document

Biasanya, minyak dan air tidak bercampur, sehingga mereka sebenarnya membentuk dua lapisan yang berbeda. Sabun memecah minyak menjadi tetesan yang lebih kecil, agar dapat bercampur dengan air. Hal ini dapat terjadi karena sabun terbuat dari molekul dengan dua ujung yang sangat berbeda. Satu ujung pada molekul sabun menyukai air - mereka merupakan hidrofilik. Satu ujung lainnya dari molekul sabun membenci air - mereka adalah hidrofobik.

Ujung hidrofobik dari molekul sabun semuanya menempel pada minyak. Ujung hidrofilik dari molekul sabun menghadap ke air. Ini menyebabkan setetes minyak terbentuk:

cara kerja sabun membersihkan kotoran

Tetes minyak ini tersuspensi di dalam air seperti dikepung atau terperangkap. Inilah cara sabun membersihkan tangan Anda. Semua minyak yang terperangkap ini akan tersingkirkan dari kulit Anda ketika Anda membilasnya dengan air. Deterjen bekerja dengan cara yang serupa, namun deterjen tidak mengakibatkan terbentuknya film (buih sabun) dan tidak terpengaruh oleh keberadaan mineral dalam air (air sadah).

 

 

Contact Us

| Home | Cara Membeli | Contact Us | About Us | Sitemap |

 

Untitled Document

model baju anak terbaru

Cara Mencuci Katun
Cara Mencuci Linen
Cara Mencuci Poliester
Cara Mencuci Berbagai Jenis Bahan Pakaian 1
Cara Mencuci Semua Jenis Bahan Pakaian 2
Cara Mencuci Bermacam Jenis Bahan Pakaian 3
Cara Memutihkan Pakaian
Bedanya Sabun & Deterjen

Ukuran Pakaian Dewasa
Ukuran Pakaian Anak
Korean Fashion

 

jual baju anak anak perempuan

 

Untitled Document

Apa itu Katun
Jenis Bahan Katun
Apa itu Katun Combed
Apa itu Nilon
Apa itu Polyester
Apa itu Baby Terry
Apa itu Brokat
Apa itu Denim
Apa itu Rayon
Apa itu Satin
Apa itu Sifon
Apa itu Spandex
Apa itu Sutera
Apa itu Taffeta
Apa itu Dupioni dan Shantung
Apa itu Wol
Apa itu Korduroi
Apa itu Kain Crepe
Apa itu Kain Furing
Apa itu Kain Tile
Apa itu Kain Velvet
Kelebihan & Kekurangan Linen
Perbedaan Organdi & Organza
Proses Pembuatan Kapas
Proses Pembuatan Wol
Proses Pembuatan Linen
Proses Sandblasting Bahaya

Benang Lungsin dan Pakan
Bermacam Jenis Tenun
Jacquard, Dobby dan Pile
Apa itu Kain Rajut